Kolaka Dulu Bukan Bagian Sulawesi Tenggara Langsung ke konten utama

Kolaka Dulu Bukan Bagian Sulawesi Tenggara

Kolaka pada masa lalu merupakan bagian dari Sulawesi Selatan. Jepanglah yang mula-mula menariknya ke Sulawesi Tenggara.

Pada masa pemerintahan Hindia Belanda, Kolaka ditetapkan bagian dari afdeling Luwu, Sulawesi Selatan, tulis portal resmi Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara.

Tugu Tani Kolaka

Afdeling Luwu meliputi 5 onder afdeling, yaitu Palopo, Masamba, Malili, Tana Toraja atau Makale, Rantepao, dan Kolaka. Afdeling Luwu beribu kota di Palopo.

Sedangkan di Sulawesi Tenggara, Hindia Belanda membentuk afdeling Boeton Laiwoi yang terdiri atas onder afdeling Buton, onder afdeling Laiwoi, dan onder afdeling Muna. Ibu kota diletakkan di Baubau.

Pada masa penjajahan Jepang 1942-1945, mengingat perhubungan darat yang lebih dekat antara Kolaka dan Kendari, dibandingkan antara Kolaka dengan Palopo melalui laut, maka Kolaka Bunken dimasukkan ke dalam taktis Kendari Bunken.

Tapi hanya dalam rangka tugas-tugas pemerintahan umum, sedangkan menyangkut tugas-tugas swapraja tetap berhubungan dengan Swapraja Luwu di Palopo, demikian portal resmi Kabupaten Kolaka menjelaskan lebih jauh.

"Dengan dimasukkannya Kerajaan Mekongga ke dalam Swapraja Luwu, maka untuk mengkoordinasi daerah ini Raja Datu Luwu menempatkan seorang duta/pejabat selaku pembantu datu dengan sebutan Sulewatang Ngapa," tulis laporan itu.

Ketika Indonesia merdeka, pemerintahan Soekarno pada 1952 menggabungkan Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tenggara menjadi satu provinsi bernama Provinsi Sulawesi Selatan-Tenggara (Sulselra) di mana Sulawesi Tenggara menjadi salah satu kabupatennya.

Provinsi Sulselra ibu kotanya Makassar, sedangkan Kabupaten Sultra ibu kotanya Baubau.

Kabupaten Sulawesi Tenggara meliputi semua wilayah bekas afdeling Boeton Laiwoi ditambah satu wilayah bekas afdeling Luwu yaitu onder afdeling Kolaka.

Jadilah Kabupaten Sultra definitif terdiri atas 4 kecamatan yaitu Kecamatan Buton, Kecamatan Muna, Kecamatan Kendari, dan Kecamatan Kolaka.

Tujuh tahun kemudian, Kolaka dan tiga kecamatan lainnya naik status menjadi kabupaten seiring pemekaran Sulawesi Tenggara menjadi 4 daerah otonom pada 1959.

Sekilas Kerajaan Luwu

Menurut sejumlah literatur, sejarah Tanah Luwu sudah berawal jauh sebelum masa pemerintahan Hindia Belanda bermula.

Sebelumnya, Tana Luwu adalah tempat asal mula munculnya peradaban di Sulawesi Selatan. Kerajaan Luwu adalah kerajaan tertua, terbesar, dan terluas di Sulawesi Selatan yang wilayahnya mencakup Tana Luwu, Tana Toraja, Kolaka, dan Poso.

Kolaka Pernah Jadi Ibu Kota Kedatuan Luwu

Portal resmi Kabupaten Luwu menuturkan, dalam dinamika perkembangan sejarah Kedatuan Luwu, Were’ (watampare) atau ibu kota sebagai pusat pengendalian pemerintahan Kedatuan Luwu telah berpindah tempat beberapa kali, antara lain pertama ke Manjapai di Kolaka (sekarang wilayah Kabupaten Kolaka Utara), kedua Cilallang Kamanre Kecamatan Kamanre, ketiga di Patimang Kecamatan Malangke, dan keempat atau terakhir di Palopo.

Group Maddika Bua

Masih dari laporan itu mengemukakan, oleh karena tuntutan kebutuhan pemerintahan Kedatuan Luwu, maka sebelum abad ke-16 Masehi diadakan reorganisasi sistem pemerintahan Kedatuan Luwu yang membentuk tiga wilayah besar yang dipimpin oleh anak Tellue, Kolaka salah satunya.

Kolaka masuk dalam wilayah yang disebut Maddika Bua dipimpin oleh Opu Maddika Bua, meliputi Kecamatan Bua, Bastem, Kabupaten Tana Toraja, Kabupaten Kolaka Utara, dan Walenrang-Lamasi.

Kerajaan Mekongga

Kolaka saat ini adalah bekas Kerajaan Mekongga.

Rumah Adat Kolaka

Portal resmi Pemkab Kolaka menulis, dahulu wilayah Kerajaan Mekongga disebut Wonua Sorume (Negeri Anggrek),  karena wilayah ini dikenal sebagai tempat tumbuhnya berbagai jenis Anggrek.

Nama Mekongga baru digunakan setelah kerajaan tersebut terbentuk dengan maksud mengabadikan peristiwa terbunuhnya Kongga Owose (burung elang raksasa) oleh Sangia Larumbalangi, Raja Pertama Kerajaan Mekongga.

Kisahnya sebagaimana dituturkan dalam portal itu, dimulai dengan Sawerigading, salah seorang cucu Batara Guru, yang diutus oleh para dewata datang ke dunia untuk memerintah dan mendirikan kerajaan-kerajaan.

Cucu penguasa langit tersebut diturunkan ke Luwu yang kemudian menyebar ke beberapa wilayah lain, termasuk wilayah Sulawesi Tenggara yang dikenal Luwu dengan nama Tana Alau (Negeri di Timur) karena merujuk pada wilayah yang terletak  di tempat mereka melihat matahari tersebut di pagi hari.

Pada zaman Sawerigading (diperkirakan abad ke-14), Larumbalangi salah seorang keluarga dekat Sawerigading berangkat ke Tana Alau untuk mendirikan kerajaan  baru.

Dalam perjalanannya ke arah timur kemudian menetap dan bermukim di Kolumba (Ulu Balandete) lalu mendirikan Kerajaan Mekongga. Di wilayah tersebut sebelumnya telah didiami oleh masyarakat yang menyebut dirinya Orang Tolaki yang berarti orang-orang pemberani.

Pada awal masa pemerintahan Larumbalangi, di wilayah Kerajaan Mekongga terdapat gangguan dari seekor burung raksasa (sejenis burung elang) yang dalam bahasa Tolaki disebut Kongga.

Kepanikan terjadi di mana-mana, jika burung tersebut menampakkan diri. penduduk dapat dipastikan mengalami kerugian yang sangat besar bahkan tidak sedikit korban jiwa manusia disambar oleh burung tersebut jika tidak menemukan rusa, babi atau binatang lain yang dapat dimangsanya.

Dalam situasi horor seperti ini, dengan segala keperkasaan, keberanian, dan kesaktian seorang cucu Dewata, Larumbalangi turun tangan memberikan  petunjuk agar para penduduk secara bersama-sama memberikan perlawanan terhadap burung ganas tersebut.

Secara bahu membahu antara warga dengan pimpinannya berusaha memancing datangnya burung itu, hingga akhirnya datanglah sang angkara hendak menyambar korbannya, namun disambut dengan satu lemparan tombak (sungga) dari Larumbalangi yang tepat menancap di bagian jantung burung raksasa tersebut.

Kemudian secara beramai-ramai warga menyusul menancapkan bambu  runcingnya hingga burung Kongga mati kehabisan darah.

Lokasi terbunuhnya Kongga adalah suatu bantaran sungai yang sekarang disebut Lamekongga.

Berdasar pembentukan kata, makna kata La berarti bantaran sungai, sedangkan Kongga merujuk pada nama burung elang raksasa itu. (*)

Baca Juga:
Baubau Pernah Jadi Ibu Kota Sulawesi Tenggara
Timeline Pemekaran Daerah di Sulawesi Tenggara
Kendari Pernah 12 Kali Dibom Sekutu
Haroa di Raha 1990

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kerajaan Besar di Sultra Berakar dari Kedatuan Luwu kecuali Buton

Bila mencermati cerita rakyat masing-masing 4 kerajaan besar di Sulawesi Tenggara bagaimana kerajaan-kerajaan itu terbentuk, dalam ibarat, setiap cerita mewakili satu kepingan puzzle. Apabila keempatnya digabungkan maka terbentuklah satu gambaran utuh dan menyeluruh, yang dapat diambil satu kesimpulan dari padanya. Bahwa raja pertama Kerajaan Mekongga, Konwe, dan Muna, kecuali Kerajaan Buton, ketiganya berasal dari akar yang sama, yaitu Kedatuan Luwu di zaman Sawerigading. Raja pertama Mekongga Larumbalangi adalah keluarga Sawerigading, Raja pertama Konawe Wekoila atau We Tenrirawe juga keluarga Sawerigading. Wekoila kakak beradik dengan Larumbalangi. Kemudian, Raja Muna pertama suami We Tenri Abeng, kembar emas Sawerigading. Bahasa lainnya Ipar Sawerigading. Merujuk epos Lagaligo, suami We Tenri Abeng adalah Remang Rilangi. Sementara itu, Kerajaan Buton dibentuk oleh 4 laki-laki pendatang dari rumpun melayu pada akhir abad ke-13 atau awal abad ke-14, yaitu Sipanjongan, Sijawangkati, S

Lagu tentang Desember

Semua hal di dunia ini barangkali sudah pernah dibuatkan lagu. Tidak terkecuali nama bulan. Setiap bulan kayaknya ada lagunya, mulai dari Januari sampai Desember. Seperti halnya bulan ini kita berada di Desember, Indonesia punya beberapa lagu populer yang diciptakan dengan judul Desember. 1. Kenangan Desember - Arie Koesmiran (1970) Arie Koesmiran Ini lagu cewek. Lewat lagu ini si cewek membuka rahasia hatinya yang terdalam. Setiap wanita pasti punya kenangan emas, kenangan yang sangat berkesan dalam hidupnya. Kenangan emasnya dia direbut oleh seorang pria yang pernah membuatnya jatuh hati. Pria itu pun mencintainya sepenuh hati. Kedua remaja  terlibat asmara. Pada malam dia merayakan hari lahirnya di bulan Desember, kekasih hatinya hadir. Asmara sedang mekar-mekarnya. Dia dihadiahi peluk dan ciumaan mesra. Peluk cium pertama yang direguknya. Tak disangka itu yang penghabisan pula. Kisah cintanya dengan pria itu singkat tapi meninggalkan kesan yang sangat dalam. Apakah sang kekasih men

Inilah Daerah Terluas dan Terkecil di Sulawesi Tenggara

Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) mempunyai wilayah administratif seluas 36.159,71 km2. Di dalamnya terdapat 590 pulau besar dan kecil. Provinsi ini berdiri 15 kabupaten dan 2 kota.  Awalnya Sultra hanya 4 kabupaten, yaitu 2 di wilayah daratan dan 2 di wilayah kepulauan.  Di wilayah daratan yang sangat luas, meliputi lengan tenggara Pulau Sulawesi, hanya dihuni 2 kabupaten, yaitu Konawe dan Kolaka. Konawe mengarsir wilayah yang sangat luas dibanding Kolaka, setelah mewariskan bekas wilayah Kerajaan Konawe. Demikian juga Kabupaten Kolaka mengkaveling wilayah bekas Kerajaan Mekongga.  Sedangkan 2 kabupaten di kepulauan adalah Kabupaten Muna di Pulau Muna dan Kabupaten Buton di Pulau Buton, masing-masing dua kerajaan besar pada masanya. Sejauh ini di wilayah kepulauan telah terbentuk 9 kabupaten/kota dengan adanya pemekaran daerah, sementara di wilayah daratan berdiam 8 kabupaten/kota. Di antara 17 kabupaten/kota itu ada yang wilayahnya luas dan ada pula yang kecil.  Berikut ini 5 besar